Sesi 1 Pacaran Kudus – Philip Mantofa – Love Converence Gereja Mawar Sharon

Love Converence

Philip Mantofa
Gereja Mawar Sharon

.

Sesi 1. Pacaran Kudus

.

Rhema ps. Philip Mantova saat bertobat di usia 18 th:

Tanpa pacaran kudus, tidak mungkin ada pernikahan kudus

.

Kudus

Kekudusan bagi dunia seperti penjara, hukum Taurat, ikatan yang membuat hidup tidak berbahagia, sesuatu yang membosankan. Ini adalah tipuan iblis ! Bahkan semua sistem dunia sudah dipengaruhi dan dikuasai iblis.

Tapi tetap percaya kepada Allah ! Karena Tuhan adalah terang dan kasih, Dia perintahkan kepada kita untuk hidup kudus demi kebahagiaan anak-anakNya. Bukan untuk menyengsarakan kita !

Saat kita meragukan Firman Tuhan, maka pencobaan akan semakin menjadi, makin tampak manis dan semakin tidak bisa kita tolak, dan akhirnya kita jatuh !

Kekudusan itu indah, cantik, bahagia, untuk memberikan nilai tambah kepada kita !

.

.

5 Prinsip Fondasi Pacaran Kudus

.

Prinsip 1: Pacaran sekali untuk menikah

Jika ada yang sudah pacaran lebih dari sekali: bertobat, lupakan yang lalu, dan mulai sekarang ambil komitmen ini. Namun jika record masih bersih: satu kali adalah baik !

.

Memulai dengan benar lebih baik daripada memperbaiki yang rusak.

Yang rusak (MBA, pacaran tidak karuan) tetap bisa dipulihkan !

Bertobat itu sakit. Lebih baik bertobat daripada binasa, tapi lebih baik taat daripada bertobat !

Pacaran bukan untuk coba-coba ! Pacaran untuk mencari suami/ istri, bukan untuk cinta.

.

Jatuh cinta bukan ukuran yang tepat untuk memulai pacaran.

Cinta yang paling memuaskan adalah cinta yang bertanggung jawab ! (comitted love)

Cinta tersebut didasari rasa percaya (trust), saling menghargai (respect), saling menerima, saling memiliki – masing-masing hanya untuk pasangannya, bukan karena pasangan kita adalah yang terbaik tetapi karena pasangan itu satu-satunya yang dicintai !

Saat kita membandingkan, maka tidak akan pernah kawin karena selalu ada yang lebih baik: lebih kaya, lebih kurus, dll.

.

Kusumpahi kamu, puteri-puteri Yerusalem: mengapa kamu membangkitkan dan menggerakkan cinta sebelum diingininya? (Kid 8: 4)

.

Waktu pacaran yang tepat HARUS kita tentukan ! When you fail to plan, you plan to fail !

Anak Tuhan harus menyusun rencana, dan melibatkan Tuhan dalam perencanaan kita !

Rencanakan kapan kita sepatutnya mulai pacaran !

Peritungkan masa study, masa persiapan karier dan mengumpulkan modal supaya mandiri secara keuangan, baru setelah itu tentukan di usia berapa akan menikah. Setelah tahun menikah ditentukan, hitung mundur dan baru tentukan di usia berapa akan mulai pacaran !

.

.

Prinsip 2: Mengutamakan buah-buah Roh/ Kasih dalam Berpacaran

Pacaran kudus bukan mengutamakan “pohon”nya, tapi buah-buah Roh/ Kasih : kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri.

Kasih itu:

  • Tidak mencari kepentingan diri sendiri. Berarti seks di luar nikah tidak termasuk !
  • Tidak mengambil melainkan memberi, tidak mengambil apa yang menjadi haknya – apalagi mengambil apa yang bukan haknya.
  • Membangun – bukan meruntuhkan, melindungi – bukan melucuti, membuat hangat – bukan menelanjangi !

.

Mat 7: 16-20

Semua harus dilihat dari buahnya, bukan pohonnya. Anehnya dalam gereja orang sering lebih bangga dengan “pohonnya”.

Contoh pohonnya: Dapat dari Tuhan (pengelihatan, mimpi, dll) tentang siapa jodohnya saat sedang jatuh cinta !

.

Contoh buah setelah pacaran:

  • Bagaimana sikap / attitude terhadap pemimpin dan orang tua ?
  • Bagaimana nilai kuliah, hasil kerja: semakin maju atau mundur ?
  • Bagaimana sikap terhadap pelayanan: semakin bagus/ excellent atau asal-asalan ?
  • Bagaimana memperlakukan pacar: mulai meraba-raba atau masih menghormati ?
  • Apakah semakin berguna dan produktif bagi Tuhan dan orang lain ?

.

Dari pra-pacaran hingga pacaran, hingga menikah, semua dilihat dari buahnya !

.

Cara kita mengusahakan buah adalah dengan menghormati hukum tubuh kita !

Jika ingin menaklukkan kekuatan lawan kita, yaitu daging kita, maka kita harus sadari potensi kekuatan daging kita dan menghargainya/ menghormatinya,kemudian belajar mengarahkannya dengan benar ! (Contoh praktis ada di DVD)

.

Hormati kamar pasangan anda ! Apapun alasannya, jangan masuk kamar pasangan !

.

Apa yang kamu berhalakan selama pacaran – itu yang tidak akan kamu nikmati dalam perkawinan !

  • Jika memberhalakan seks atau kenikmatan seksualitas – dalam perkawinan pasangan akan lebih tertarik kepada orang lain.
  • Jika memberhalakan kebersamaan/ posesif/ mengekang – dalam perkawinan akan menjadi suami-istri yang tidak akrab.

.

Bagaimana supaya layak menerima berkat kudus di hari pernikahan.

Tujuan kita mengutamakan buah-buah Roh bukan supaya lebih kudus/ suci dibanding orang lain !

Memelihara kekudusan ada upahnya (reward) yaitu: di hari pernikahan kita layak menerima: penyertaan Allah, berkat finansial, berkat anak-cucu.

Di hari pernikahan akan ada penumpangan tangan oleh pendeta. Masalahnya apakah sungguh-sungguh ada berkat supranatural turun? Tidak perduli siapapun pendetanya, karena pendeta hanya saluran berkat. Yang menuai dan menabur adalah pasangan yang menikah.

Apa yang kita tabur – itu yang kita tuai, apa yang tidak kita tabur – tidak kita tuai !

.

Adakah berkat pada upacara perkawinan yang turun? Kuncinya di tangan kita dan pasangan kita: bagaimana jenis hubungan sebelum menikah.

Jika kita tidak memelihara kekudusan sebelum kawin, maka tidak akan menuai berkat Allah

Namun untuk pasangan yang sudah “jatuh” tetap ada harapan jika bertobat, artinya berbalik dan tidak mengulang ke”jatuh”annya lagi. Bertobat artinya berubah dan atur ulang hidup kita !

.

Penyertaan Allah: ada penyertaan Allah dalam perkawinan dan rumah tangga.

Berkat finansial: dalam perkawinan dan rumah tangga ada berkat tanpa embel-embel kesusahan mengikutinya.

Berkat anak-cucu : berkat yang nampak baru pada perjalanan perkawinan. Anak-anak kita menghasilkan sesuai taburan orang tua, apakah mewarisi hal-hal terburuk yang ada di papa/ mamanya, atau mewarisi yang terbaik dari orang tuanya.

.

.

Prinsip 3: Menghormati orang tua

Kel 20: 12

Menghormati orang tua penting supaya hubungan kita direstui orang tua, dan itu perintah Tuhan! Tidak cukup berkat hanya dari pemimpin rohani/ gembala kita. Karena Tuhan membagi antara orang tua dan pemimpin rohani: kuasa melepaskan berkat bagi pasangan yang menikah.

Restu orang tua menentukan kebahagiaan rumah tangga !

Suami-istri tidak mungkin bisa saling menghargai jika yang ditabur adalah pemberontakan. Dan juga tidak bisa mengajarkan anak-anak untuk menghormati orang-tuanya.

Libatkan orang tua dalam membangun hubungan, tapi jangan terlalu dalam !

.

Alkitab mengajarkan kita hormat kepada orang tua, tetapi tidak berarti orang tua kita sempurna !

Jika orang tua salah dan pandangannya tidak sesuai Alkitab, bahkan jika bukan anak Tuhan, tetap tidak boleh tidak menghormati orang tua !

.

Solusinya:

  • Berdoa ! Doa mengubah hati orang ! Jika kita benar, Tuhan dengar doa kita; jika untuk memuaskan hawa nafsu kita, Tuhan tidak mau dengar doa kita; tapi jika kita tidak berdoa – tidak akan dapat apa-apa. Sambil berdoa: evaluasi diri kita, mungkin orang tua benar.
  • Berusaha dengan cara yang menjadi berkat ! Tidak berhenti hanya pada doa. Tunjukkan bahwa hubungan kita manis dan memberkati untuk meyakinkan dan memenangkan restu mereka.

.

.

Prinsip 4: Menghormati gembala atau pemimpin rohani

Ibr 13: 17

Libatkan pemimpin rohani dalam hubungan sejak masa pra-pacaran – secara terbatas, terutama berdoa dan berjaga-jaga atas jiwa kita.

.

Melibatkan pemimpin rohani dalam hubungan menentukan kerohanian rumah tangga.

Rumah tangga pasangan bisa baik dan diberkati di banyak segi, tapi tidak rohani. Artinya nilai-nilai Alkitab lemah, semangat melayani Tuhan tidak ada, anak-anak tidak punya keinginan untuk kenal Tuhan secara pribadi, ini karena ada spirit yang padam dan mati di dalam suami dan istri, dan akhirnya dalam rumah tangga – karena meninggalkan pemimpin rohani.

.

Untuk pemimpin: Pemimpin bukan nabi atau polisi, tapi hendaknya menjadi ayah dan sahabat.

Yang menentukan kepada siapa kita jatuh cinta dan memilih pasangan adalah masing-masing pribadi – bukan karena perkataan/ tanya pemimpin. Pemimpin seperti ayah yang mengikuti perjalanan hidup anaknya dan mengarahkan, ikut memikirkan, tapi penentuan tetap terletak pada anak, ada saling percaya. Jangan ada pasangan yang jatuh, tapi jika ada yang jatuh, pemimpin akan berdiri sebagai sahabat: melihat konteks kasusnya, dan dengan hikmat Tuhan menuntun pada kebenaran.

Sahabat tidak menghakimi, tapi bukan berarti lunak terhadap dosa ! Tetap ada otoritas untuk berkata tidak !

.

.

Prinsip 5: Dipenuhi dengan kasih yang abadi (eternal love)

Bingkai dari hubungan haruslah kasih yang abadi – bukan nafsu !

Yang beda dalam fase kehidupan kita adalah “lukisannya”.

Jika cinta bertumbuh ke arah kasih yang abadi, kita akan punya waktu yang panjang untuk mencintai pasangan kita karena kita akan memilikinya selamanya.

Cinta yang bertumbuh ke arah nafsu tidak akan abadi !

.

Bagi yang belum memiliki pasangan: Jangan gelisah, Tuhan pasti sediakan yang terbaik pada saat yang tepat. Yang harus dilakukan: terus berdoa, bergaul dengan sehat, jaga sikap, jaga tutur kata dan penampilan.

Bergaul dengan sehat artinya tidak mencampurkan kasih dengan cinta: jangan ke sana-sini nembak ! Bergaul dengan sehat lebih dulu, dapatkan hubungan yang murni kasih, baru beranjak ke cinta jika ada kemungkinannya, sehingga akhirnya bisa menikah dengan sahabat.

.

Bagi yang sudah memiliki pasangan: cinta adalah bunga dalam pernikahan – bukan patokan kebahagiaan. Yang terpenting dalam pernikahan adalah seberapa besar pengertian yang kita miliki, yang membuat kita memahami, yang membuat kita memahami kelebihan dan kelemahan pasangan kita. Saling memahami adalah jalan menuju kebahagiaan sejati.

.

.

Link asli:

http://ispeak.us/khotbah/philip-mantofa-my-love-conference/

.

sesi 1

http://www.fileden.com/files/2012/3/9/3276146/01%20Pacaran%20Kudus%20-%20GMS%20-%20Love%20Conference.mp3

http://www.4shared.com/mp3/HASCtlCG/01_Pacaran_Kudus_-_GMS_-_Love_.html

http://ispeak.us/download/?did=81

 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s